Lost your watch?


About Blog
Greetings, Earth creature.
Name's Karina Aussie, generally called Bebek, Bey or Bex.
This blog is an old blog of mine, from March '08 to November '08. Decided to move here because of many reasons. This blog is no longer updated, just like an old full diary book. Can't delete it because of the too-many memories! Anyway thanks for visiting and please visit my newer blog. Dankje wel.

More about me:
Twitter
Myspace
Deviantart
rumahblogger



Visitor number:
hit counter code








Penyesalan hari ini
Wednesday, April 16, 2008
6:54 AM

Oke, pertama-tama saya akan mendeklarasikan bahwa postingan ini adalah postingan pertama yang akan memakai bahasa indonesia secara menyeluruh hingga ke sela-sela yang tak bisa dijangkau oleh sikat gigi biasa. Dan FYI, pasta gigi yang terlalu mengandung banyak deterjen itu nggak baik buat gigi.

Hari ini banyak sekali sesal yang saya makan! Huuuuuu. Mari dibahas satu-persatu:

1. Pagi hari. Abis mandi gue ke dapur buat nentuin bekal apa yg bakal dimasak sama mbak gue. Pas gue nyamperin, mbak gue ngomong: "Tempat bekalnya dibawa pulang nggak?"
Gue melayangkan pikiran gue ke sekolah, lalu naik ke lantai dua, lalu menjelajah ke loker nomor 326 dan menerawang isinya: Kantong berwarna merah yang isinya tempat bekal gue.
JENG. Gue ninggalin bekal gue lagi di sekolah for the zillions time. Tempat bekal ketinggalan = bekal gue cuman roti. Ngeluarin duit lagi deh buat makan siang, aaaah lama2 gue ga bisa nabuuuung! :_____(

2. Siang hari. Pas istirahat kedua, tadinya gue berencana mau beli cornetto dengan alasan murah namun dapat memuaskan nafsu makan saya yang tidak besar. Pas nengok ke dalem freezernya: Nggak ada cornetto. Sumpah susah banget nahan emosi dan keinginan buat nyekek leher penjualnya sambil teriak-teriak "TAU NGGAK SIH MAS CORNETTO ITU ENAK BANGET, NGGAK CUMAN RASANYA TAPI SIZENYA JUGA PAS BUAT ORANG KAYAK SAYA YANG CUMAN MAU SENSASI ESKRIMNYA DOANG TAPI NGGAK MAU BANYAK2, DAN COKLAT YANG ADA DI UJUNG CONE CORNETTONYA ITU LOH MAS ENAK BANGEEEET, KENAPA SIH MAS BISA SAMPE ABIS, KALO TAU LAKU YA BELI LEBIH BANYAK DONG MAS, GA PUNYA SENSE OF SELLING BANGET SIH." Namun mengingat gue masih tau diri, gue urungkan niat tersebut. Akhirnya gue memutuskan untuk beli roti konde yang FYI berharga 5000, which is sangat mahal menurut gue (haha lebay). Tapi pas gue makan, ga tau kenapa rasanya nggak enak! Aaaaaaaaargh. Shites.

3. Sore hari. Abis selesai her ekonomi yang dengan ajaibnya bisa cepet banget gue kerjain karena ada yg ngisi jawabannya di soalnya dan kayaknya sih bener semua, gue langsung pulang ke rumah. Otw, Noncha nelfon gue.

B: Halo cha?
N: Bey? Kertas matematika gue apa kaaaabaaaaaaar? (berkata dengan suara lirih)
B: (Shock sedetik, kemudian) AAAAAH MAAF NONCHA GUE LUPA BALIKIN!
N: Yah beeey, gimana dooong? (berkata dengan lirih ditambah vibrasi lebay sok monang)
B: Aduh, gimana dong ya? Lo punya fax nggak? (sebenernya pertanyaan ini useless karena gue sendiri ga punya fax)
N: Nggak punya gue beeey..
B: Waduh, gimana dong ya? (mulai panik ditambah berkeringat dingin)
N: Gimana dong beeeey...... (tingkat vibrasi suara bertambah)
B: Hmm gimana kalo gue scan aja di Snapy? Trus gue kirim ke lo nanti lewat msn?
N: Oh iya ya. Yaudah deh bey gitu aja. Thanks ya (suara normal)
B: Oke cha, maaf ya. Daaah

Oke, ini berarti gue harus mampir ke Snapy kemang. Sesampainya disana, gue ngescan sekalian fotokopi kertas catetan soal UTS matematika yang keramat itu. Btw, kenapa keramat? Jadi, tadi itu kelas gue dioper gara-gara AVnya mau dipake buat rapat, jadi kelas gue di kelas matematika yang kosong. Si Estu nyatet jawaban soal UTS kemaren (yg 70% her semua) beserta cara di papan tulis dan dia nulis cepet trus nggak mau nungguin kita yang lagi nyatet. Pas gue selese nyatet nomer 8, dia udah ngapus nomer 15. What the heeeeell? Gue protes karena dia kecepetan. Eh belom juga selese protesnya, bel tanda ganti pelajaran bunyi. Ternyata di luar kelas udah ada kelas 1 yang harusnya di kelas yang tidak seharusnya gue tempati. Akhirnya kita dimutasi ke ruang fisika. Sampe disana, si Estu mulai nyatet mulai dari nomer 21. Yatuhaaaaaaaaan, gue baru sampe nomer 8! Akhirnya niat untuk mencatat menyublim menjadi udara. Dan dari sekelas, yang nyatet lengkap cuman 3 orang dan salah satunya adalah Noncha. Jadi kertas Noncha dianggap sangat keramat.
Back to the main topic. Pas gue mau bayar, mbaknya ngomong "Sebelas ribu empat ratus rupiah mbak." Gue otomatis shock dong, masa cuman ngescan sama fotkop aja 11 ribu? Pas gue liat struknya, tertulis dengan indahnya:
4 x fotokopi = 1.400
2 x scan = 10.000
Total = 11.400
NGGAK BOONG, GUE KAGET DAN SHOCK DAN TERKEJUT DI TEMPAT. Gue terbayang apa yang bisa gue beli dengan 11 ribu itu:
Scan + fotkop 11 ribu = Makan seharian di kantin sekolah dengan puas
Scan + fotkop 11 ribu = Mi ayam + nu green tea honey + beng beng
Scan + fotkop 11 ribu = Nasi uduk + milo + 2 makaroni
Scan + fotkop 11 ribu = 6 cornetto, 1000 nya minta orang
Sekali scan 5 ribu = Bubur + 2 aqua gelas
Sekali scan 5 ribu = Roti konde
Sekali scan 5 ribu = 2 fudgy brownies circle K
Sekali fotkop 1400 = Bengbeng
Sekali fotkop 1400 = 3 aqua gelas, 100 nya ngutang dulu
Semakin banyak gue lakukan perhitungan2 seperti diatas, gue semakin tersiksa dengan mahalnya duit yang harus gue keluarin cuman buat ngescan dan fotokopi. Gue keluar dari Snapy dengan rasa sangat tidak puas memupuk di hati gue.
Pas sampe rumah, gue langsung nyalain komputer. Pas gue mau nge-resize 2 image hasil scan kertasnya noncha tadi, yang satu previewnya entah kenapa cuman putih doang. Putih, asli nggak ada tulisan apa-apa. Gue buka. Sama aja, putih doang. Gue cuman bisa nangis tanpa suara, kayak anak itik yang
nggak bisa napas karena ditindih pake bantal. 11 ribu gue sia-sia. Tanpa basa-basi.

Labels: